Nov
23
2014
Today

Cuaca Cilacap 3-9-2014

Cerah
Suhu : 22-280C
Angin : 5-27 km/jam
Cuaca Maritim KLIK Disini

Login

Nama Pengguna Kata sandi
Lupa kata sandi anda? Lupa nama pengguna anda?
Fenomena Seks Bebas Di Kalangan Remaja Di Cilacap Cetak E-mail
Jumat, 24 Desember 2010 16:59

Fenomena seks bebas yang terjadi di masyarakat sekarang, ternyata tidak hanya melibatkan orang-orang dewasa. Namun sudah menjalar dikalangan pelajar SMP dan SMA. Anak-anak remaja yang lebih dikenal dengan sebutan ABG ini sudah menjalani hubungan layaknya suami istri.

Keterlibatan pelajar dalam fenomena seks bebas ini, tentunya bikin semua pihak geregetan. Entah itu orang tua, guru, pemuka agama, tokoh masyarakat, bahkan dari pihak pelajar sendiri.

Seks bebas memang jadi momok yang menakutkan, khususnya bagi kalangan orang tua. Iya lah. Hari gini, siapa yang tidak khawatir atas fenomena yang satu ini. “Free Sex” atau yang lazim disebut dengan seks bebas, sebenarnya hanya istilah yang populer di Indonesia.

Hubungan seksual ternyata mempunyai arti yang luas dan banyak. Tidak hanya intercourse, yang baru boleh dilakukan setelah menikah nanti. Pegangan tangan dengan lawan jenis pun sudah termasuk aktivitas seksual paling ringan yang sering dilakukan remaja saat ini. Setelah pegangan tangan, ada tahap meraba, kemudian kissing, necking, petting, dan diakhiri dengan intercourse.

Tahapan yang dinilai mulai memasuki area berbahaya adalah kissing. Kissing ini juga terbagi dalam dua kategori. Kategori basah dan kering. Kissing kering itu seperti ciuman ke pipi atau ke kening. Sedangkan kategori basah itu ciuman bibir ke bibir. Selanjutnya, ada yang disebut necking (saling merangsang daerah leher ke bawah, dengan rabaan atau ciuman), petting (saling menggesekkan alat kelamin, dengan atau tanpa pakaian), dan terakhir intercourse.

Terlebih saat ini remaja/ABG di Cilacap seperti sudah fasih dengan istilah “bojo”, padahal mereka baru tahap pacaran atau bahkan sekedar cinta monyet. Dengan istilah bojo tersebut seolah mereka sudah bebas melakukan apa saja.

Dengan melakukan salah satu aktivitas seksual tersebut, meski yang paling ringan sekalipun, ABG bisa terbawa ke jenjang yang lebih intens. Mungkin awalnya hanya pegang tangan. Kemudian cium kening. tapi selanjutnya, mungkin ABG bisa terbawa suasana, dan hal yang (tidak) diinginkan pun terjadi.

Kesenangan yang hanya sesaat. Kalimat itu mungkin tepat untuk remaja/ABG yang pernah terjerumus ke dalam fenomena seks bebas ini. Kalau boleh menghakimi, tidak ada dosa yang tak berbalas. Sama kayak seks bebas ini. Awalnya terasa indah, dan tidak terlupakan. Tapi implikasinya? Tidak sedikit, pelaku seks bebas ini mengalami hamil di luar nikah, terkena penyakit menular seksual, bahkan sampai tertular virus HIV. Selain itu, yang mengalami trauma berkepanjangan gara-gara ditinggal pacar setelah making love (ML) juga tidak sedikit. Buntutnya, berpengaruh pada hasil yang dicapai di sekolah. Bahkan tak sedikit yang frustasi dan akhirnya terjun menjadi penjaja seks terselubung. Lebih parah lagi saat ini muncul istilah “Bantaian”. Kenapa disebut bantaian? Nanti akan dibahas ditulisan berikutnya.

Salah satu yang turut mempengaruhi kehidupan seks bebas dikalangan pelajar saat ini yakni maraknya sinetron remaja yang ditayangkan oleh televisi yang kebanyakan hanya menjual mimpi dan kurang mendidik.
Misalnya, sinetron ABG yang yang menceritakan lika-liku kehidupan remaja, terutama dalam kehidupan percintaannya. Sebagian besar scene yang ditayangkan setting-nya terjadi di sekolah. Sayangnya sinetron itu sepertinya hanya menggambarkan sekolah sebagai tempat ajang kongkow bareng teman-teman dan tempat pacaran. Kurang ditonjolkan fungsi utama sekolah sebagai suatu wadah pendidikan.

Artis muda yang berperan di sinetron itu pun mencerminkan sikap siswa kurang wajar. Sebagai siswi sekolah, mereka menggunakan make up, lengkap dengan blush on plus eye shadow. Seragam yang dipakai pun terlampau ketat dan rok abu-abu yang dikenakan sekilas seperti rok mini. Bahkan aksesoris yang dipakai pun terlampau berlebihan untuk seorang pelajar, seperti ikat pinggang model spike dan gelang-gelang berbagai bentuk.

Sekolah menjadi lebih mirip sebuah tempat pergelaran fashion show dibanding sebuah institusi pendidikan. Sialnya remaja putri saat ini banyak yang mengadaptasi hal-hal yang digambarkan oleh sinetron itu. Umumnya mental remaja belum stabil. Yakni, sifat meniru dan coba-cobanya masih besar ketimbang sikap waspada dan takut dosa.

Dan, fakta yang satu ini bakal bikin kita nggak habis pikir. Kenapa? Sebab, banyak juga kalangan remaja Cilacap yang melakukan seks bebas  di sembarang tempat meski seks bebas ringan sekalipun. Tepatnya tidak peduli kapan dan di mana dia berada.

CILACAPMEDIA mencoba menelusuri tempat-tempat terbuka yang diindikasi sering digunakan seks bebas oleh kalangan remaja saat malam minggu maupun hari biasa. Beberapa diantaranya seperti sekitar tanggul penahan ombak yang letaknya tidak jauh dari jalan Kalimantan. Saat jelang magrib beberapa pasang remaja tengah asyik sambil duduk diatas motor atau pun diatas pasir. Mereka seolah tidak lagi peduli dengan keberadaan orang ada di sekitarnya.

Tempat lain seperti lapangan eks batalyon, saat malam minggu, tampak beberapa pasangan remaja duduk-duduk diatas sepeda motor. Biasanya mereka memilih ditengah lapangan yang jauh dari pandangan mata dengan kondisi yang remang-remang.

Sedang di tempat terutup mereka memilih warnet, kamar kost dan hotel. Untuk yang memiliki uang pas-pasan namun hasratnya tinggi, warnet pun menjadi pilihan untuk memadu kasih. Terutama warnet yang dengan model sekat tertutup.

Fenomena tersebut sungguh sangat memprihatinkan. Namun bicara tentang upaya penyelesaian perilaku seks remaja yang kian menggila ini tak cukup dengan di seminar, tulisan-tulisan, pesan-pesan moral, dan nasihat belaka yang sifatnya normatif. Bukan hanya itu, dan memang tidak cukup hanya dengan itu.

Kenapa? Karena kondisi masyarakat yang amburadul ini lebih disebabkan karena kegagalan sistem kehidupan yang mengaturnya. Faktor orang tua yang sibuk sehingga kurang perhatian juga perlu disikapi dan lingkungan masyarakat yang cuek serta peranan media.

Ditulis Oleh Wagino dari berbagai sumber



Share on
Facebook! Twitter! Joomla Free PHP
 

Comments 

 
+1 #7 Sex bebas 2013-04-16 23:10
Ini yg namanya jaman akhir semua kejadian masa kini sudah di beri warning baik dari Firman Alloh maupun Hadits nabi,namun warning tentang hal itu tidak ditanggapi secara serius,tidak di antisipasi sejak dini sehingga di dahului oleh pihak lain yang namanya globalisas komunikasi, sgala informasi sangat mudah diakses,baik negatif maupun positif tapi celakanya anak bangsa ini cenderung memilih yang negatif, karena memang kurangnya antisipasi dari berbagai pihak.
Quote
 
 
0 #6 nasehat 2011-03-12 00:53
orang tua harus bisa mendidik anak-anaknya, menjaga akidah,moral dan akhalak. Jauhkan dari tayangan-tayangan selebriti,gosip ,sinetron dll. Itu membuat moral generasi penerus menjadi lemah.

InsyaAllah anak-anak bisa menjaganya mana perbuatan yang baik dan yang buruk. Mudah-mudahan Cilacap negeri yang aman, damai dan sejahtera. mulailah pada diri sendiri.
Quote
 
 
0 #5 Lemahnya Iman 2011-01-11 11:02
Semua kembali kepada hubungan manusia dengan Tuhannya. Orang yang kuat imannya saja juga bisa terjebak apalagi anak remaja yang masih labil dan polos hatinya. Banyak di antara anak remaja sekarang yang lupa akan Tuhannya.
Quote
 
 
0 #4 UU Pornografi 2010-12-27 17:43
Kalau sudah begini, terus apa gunanya UU Pornografi? Buat pajangan doang?
Quote
 
 
0 #3 Peran Ortu Kurang 2010-12-27 12:54
Peran orang tua dan tokoh agama sangat diperlukan dalam hal ini. Tapi kembali lagi, orang tua sibuk cari makan (kelas menengah kebawah) atau cari harta dan gengsi (kelas menengah keatas) kurang memperhatikan anak-anaknya.

Sementara si anak dengan mentalnya yang masih labil, tak kuasa menghadapi serangan hedonisme dan kebebasan yang salah kaprah.
Quote
 

Posting komentar anda